Cerita Stim Melayu
Kumpulan cerita lucah melayu rasa stim



Rakan Sekerjaku Pah

Kejadian ini berlaku empat tahun yang lalu. Ketika itu aku masih bekerja bersama dengannya sebelum aku ditukarkan ke tempat lain. Pah merupakan seorang isteri orang yang cantik lagi sedap dipandang dan disukai oleh pekerja yang lain.

Aku merupakan seorang lelaki yang dipercayai oleh Pah dan merupakan tempatnya mengadu. Kami berdua bebas bercerita mengenai sebarang hal termasuk mengenai sex memandangkan beliau sudah berkahwin dan begitu juga dengan aku.

Kami sering bergurau dan kekadang tu sehingga menyentuh tubuh badan masing-masing. Namun perlakuan kami berdua hanyalah sebagai kawan yang karib dan tidak terlanjur dari itu. Aku juga mengenali suaminya. Kebiasaannya apabila suaminya sibuk, maka akulah yang akan menghantarnya pulang.

Suatu petang suaminya menalipon Pah menyuruhnya pulang sendiri memandangkan beliau terpaksa pergi ke KL dengan segera kerana urusan penting. Lalu Pah meminta aku menghantarnya pulang.

Ketika tiba di rumahnya hujan mulai turun. Pah mempelawa aku masuk tetapi aku menolak. Aku takut dipandang serong oleh jiran-jirannya.. tetapi memandangkan jiran-jirannya juga mengetahui tentang keakraban aku dengan keluarganya.. jadi akhirnya aku pun terima pelawaan Pah. Kebetulan, adiknya yang tidak bersekolah turut berada di rumahnya.

Pah menyuruh adiknya membuat air untuk aku sementara beliau pergi mandi. Selepas menyediakan air untuk aku, adiknya, yang bernama Zeti terus masuk ke biliknya menemani anak saudaranya yang sedang tidur. Zeti ni berumur lebih kurang 12 tahun, dia kanak-kanak spastic. Dia seorang pendiam dan pemalu, serta suka duduk memencilkan diri.

Sebelum ke bilik mandi, Pah menghampiri aku untuk memastikan minuman sudah disediakan. Aku terpegun melihat keadaannya yang berkemban, yang menampakkan tubuh badannya yang putih gebu dan montok. Seperti biasa aku bergurau dengannya dengan menyatakan tubuhnya sungguh mengiurkan sambil aku menampar punggungnya. Pah ketawa seperti selalu dan beredar ke bilik mandi. Di dalam hatiku hanya Tuhan saja yang tahu.

Hujan masih lebat.. Pah sudah selesai mandi. Dengan berpakaian kain sarong batik dan T-Shirt, beliau datang kepadaku. Kami memulakan perbualan dan selepas seketika aku meminta izin untuk pulang memandangkan hari dah hampir malam.. Pah menyuruh aku duduk lagi.. lalu aku bergurau yang aku dah tak tahan melihatnya berkemban tadi.. jadi aku nak balik segera untuk buat projek dengan isteriku. Pah ketawa melirik lagi manja. Dalam gurauan aku berkata kepadanya, kalau tak bagi aku balik.. kenalah bagi aku romen dia..

Sebagai seorang kawan yang selalu bergurau berlebihan.. Pah mencubit aku sambil memberikan tanda, tunggu sekejap. Pah beredar ke bilik anaknya yang sedang tidur bersama adiknya.. kemudian Pah kembali datang lalu berkata "Ok… betul U nak romen I.., tapi bersyarat..” sambil menunjukkan isyarat jarinya “Setakat romen aja..tau..”

Aku pulak inginkan kepastian, maklumlah selalu bergurau.. "Okey, kalau gitu, jom ke bilk U..", dengan selamba aje Pah menarik tangan aku ke biliknya. Aku mula gemuruh, maklumlah aku belum pernah buat perkara yang tak senonoh dengannya .. Raba tu biasalah.. Di dalam bilik aku cepat-cepat menanggalkan bajuku.. kononnya serius tetapi ternyata Pah tak mengendahkan.. Nampaknya peluang aku nak lebih daripada raba kali ini..mungkin berhasil.

Aku cuba menanggalkan kainnya.. "Op..op.." Pah bersuara.. "Ingat… Romen Saja Tau"..fahamlah aku.. cuma ringan-ringan saja yang dia bagi.. Namun aku tetap terima.. dan juga berazam. Aku mula memainkan peranan aku ... Aku cium pipinya dan selepas itu tengkoknya.. Pah mengeliat kegelian.. Aku menolak Pah ke atas katil.. dan kami bergelut, menggomoli sesama kami, kini aku berada di atasnya.. Aku hanya mampu bercengkerama sambil meramas buah dadanya yang segar bugar itu diluar bajunya.. Pantatnya, belum sempat aku jamahi..

Lama kelamaan.. kejantanan aku dah bangun sakan.."Pah.. U kawan baik I kan?" " Bagi la can I romen U tanpa pakaian.. Nak sangat I tatap tubuh U yang gebu nih.. Tak kan U tak percaya kat I".. aku mula mengayat..

"Hmmm… …OKlah.. tapi tak aci bukak semua. Tubuh ni… ada tuannya… lagi pun malu lah I… nak berbogel depan U” “Tapi…Ingat, janji U, nak romen aje…” katanya, sambil mata Pah kelihatan layu dan kuyu sedikit, mungkin kerana sudah berasa berahi dan bernafsu.. Hujan di luar pulak semakin rancak mencurah-curah..

Tanpa membuang masa aku membuang pakaiannya.. baju-T dan kain sarongnya.. Pah tak bagi aku menanggalkan coli dan seluar dalamnya. Hatiku berkata, tidak mengapa, masa masih panjang. Aku pulak menanggalkan semua baki pakaian aku. Kini terserlah di depan mata Pah.. susuk tubuh aku yang berbogel. “Ehh.. kenapa U bogel semua…, hiiee.. dah keras…” kata Pah, takkala melihat batang aku yang keras mencodak. “Pah… ini saja yang I ada… Pah” “Hei… tak sangka keras mencodak… U ni nak rogol I ke?..” kata Pah lagi. “Dak aih…” balas aku. “Ingat… romen aja… tau.., eih… U pakai la seluar dalam U balik. Gerunlah… I tengok..” ujar Pah. “Gerun ke… geram..” pendek balas ku. “Dak aih.. Pah, batang I ni sakit sangat dalam seluar yang makin ketat ni… jadi biarlah I bogel..” balas aku.

Aku terus mengusap bahu dan pipi Pah. Aku cium dahi Pah. Pah buat-buat tak endah tapi matanya melirik memandang batang aku yang sedang keras mencodak. “Ingat.. luar aja..tau” kata Pah lagi. “Okey.. ok.. lah” balas aku pulak. Tanpa berlengah kami terus bergelut dan bergomol kembali sambil aku menempelkan batang aku ke mana-mana bahagian tubuh Pah. Tubuh Aku dan Pah kini erat berpelukkan. Sesekali, tangan Pah menepis batang aku. Geli katanya. Tapi aku masih sabar menanti waktu yang baik untuk memenuhi azamku terhadap Pah yang gebu ni.

Aku terus memainkan peranan.. meraba, menggosok tubuh Pah sambil aku geselkan batang aku pada tubuh Pah. Lama kelamaan, Pah mula merelakan tindihan dan asakkan batang aku yang berada diluar pintu cipapnya. “Hey…kerasnya batang U nih..” ujar Pah sekali sekala. Tapi aku buat dak saja. Batang aku masa tu betul-betul berada dicelah permukaan cipapnya yang masih berlapik. Aku dapat merasa cipapnya yang kenyal dan kelembabpan pantiesnya masa menahan asakkan aku. Disaat itu, tiada masa untuk menyesal lagi. Aku pun mula perlahan-lahan membuka kancing coli Pah. Pah cuba menahan tangan aku sambil merengek manja. Tapi bila lidah aku mula menjilat permukaan dada Pah dan terus mencuri cari bahagian putingnya, Pah bagaikan mengalah. Beberapa kali aku kopakkan kelopak ‘cup’ colinya dan cuba isap putingnya sambil menggigit manja, Pah mula memberi reaksi bernafsu dan merengek. “Pah.. bagi I bukak coli U ni, ..sedap sungguh I tengok puting U nih…

Geram lah.. I..” tanpa menunggu izin dari Pah, tangan aku dah mula bergerak kebahagian belakang tubuh Pah dan mencari-cari butang kancing colinya. “Haaghh.. Luar sajalah.. ayang..” dengus Pah.

Tapi tangannya tidak menepis. Aku terus mengusaha kancing coli Pah sambil lidah aku menjilat dan menyedut pangkal dada dan tengkuk Pah. Sesekali aku terus menjilat dagu dan mencium Pah. Pah menggolek sikit badannya. Wah.. ini sudah baik, kata hati ku. Aku terus rentap tali bra Pah dan menggomol tubuh Pah. Kini coli Pah dah terlerai. Aku mencium colinya sambil menyedut keharuman bauannya. “Emm.. harumnya.. mesti buahnya ranum dan enak..” “Arrhhh..” balas Pah.. Aku terus menyembam muka ku tepat ke puting susu Pah dan terus menjilat dan mengulumnya. Puting Pah semakin berketul dan keras. Sambil isap dan sedut, tangan aku tak leka meramas dan mengenyalkan buah dada Pah. “Aauuw… perlahan.. lah.. sakit …ayang..” “Macam tak pernah jumpa tek lah … ayang nih…” “Hurrgg.. geram Pah… geram.. buah dada U ni ranum dan kenyal..lah…, heermmm”

“Best sungguh…” jawab aku dengan sungguh bernafsu. Konek aku pulak tak renti-renti menyodok sasarannya. “Arrhh.. ohh… perlahan lah.. sikit.. nanti lebeh hak suami I nih..” tegur Pah. “Hheemm.. untungnya tuan tubuh nii..” “Kalau hak I, I mesti tidur celah gunung ni setiap hari.. heiiihhh.. bestnya…” sambil meramas dan menggenggam penuh isi dada Pah. “Kenyal dan berspring…” kata ku lagi. Pah tersenyum melerek dari pujian kata-kata aku tadi. Aku terus menyembam muka dan menjilat disekitar permukaan puting Pah. “Pah, puting U nih lagi besar dari puting bini I la.. Pah..” “Warna pink muda pulak tuh.. nih buat I geram.. sangat nih..”usik aku. “Urghh.. argh..” dengus siPah. “Iishhh… sedaapp.. la ayang, sedut… kuat sikit..” balas Pah. “Dak aih, tek u kenyal dan gebu sungguhhh... balas aku. “Kalau boleh mau I bawak balik sekali” ujar aku lagi. Pah terus mendesis dan mendengus tak karuan dari nyonyotan aku. Setelah sekian lama, aku perhati nafas Pah makin tak keruan. Kejab tinggi dan cepat, kejab menghela melepaskan nafasnya. Matanya makin kuyu.

Tangannya tidak menentu arah, meramas tebing bantal dan sekali sekala meramas kasar rambut aku. “Pah.. suami U jilat tak cipap U?” soal aku.. “Heeerhhh… huhh… hmm..ayang…” “Kenapa ayang nak tau..?” “Dak la… I teringin sangat nak rasa air burit U..” sambil menjawab, aku mengalih tangan aku meramas cipap tembam Pah. Jari aku mula mengorek-gorek dicelahan panties Pah. “Arrrghhh… jangan.., jangan… ayang…” keluh Pah. “I nak jilat aja.. bagila… I masukkan lidah I nih..” kata aku.. “Jangan ayang… I takut kita telanjur…” kata Pah..

Aku terus mencium mulut Pah sambil tangan aku terus pula, meramas kasar isi punggung Pah. Aku ulurkan lidah aku kedalam agar Pah dapat merasa lidah aku yang besar dan kasar meronggai segenap isi mulutnya. Pah mendengus tapi membalas kembali pagutan mulut aku dengan menarik lidah ku dengan lidahnya yang lembab dan suam. Tangan aku yang sebelah lagi beredar kebawah dan melurut turun sedikit kain seluar dalam Pah. Pah menahan tanganku tapi tidak sekuat mana pun.

Aku merancakkan ciuman dan menyedut setiap hamburan nafas Pah hingga dia tercungap-cungap. Setelah aku lihat Pah sedikit letih, aku membangunkan badan aku. Aku menarik turun seluar dalam Pah. Kainnya yang lembut bagaikan terkoyak sedikit, akibat ketidak relaan Pah mengangkat punggungnya. Pah lemah dalam menentang tindakkan aku. Setelah terlurut kebawah, aku meramas kawasan larangan Pah. Pah berdesis dan cuba melarang. Tapi jari aku lebih pantas. Aku mencuit lubang burit Pah seketika. Basah dan suam. Dalam ketika aku melurut jari aku dicelahan cipapnya, aku menyentuh bahagian biji kelentit Pah. “Arrrhh.. jangan…ayang.. jangan…” Selepas mencuit, aku masukkan jari kemulut aku… “Eemmm… sedapnya… lazat lah Pah..lemak berkrim..” usik ku.

Pah termanggu dengan tindakkan aku. Aku pun terus menghujam muka aku kedada Pah kembali. Perlahan-lahan aku menurun dari dada, ke perut Pah. Pah meramas dan menarik rambut aku dengan kasar. Agaknya cuba membantah. Tapi aku teruskan juga hinggalah.. hidung aku betul-betul berada diatas permukaan cipap Pah. Setelah dihembus sekali dua, udara lembab hidung aku pada cipapnya, aku meleretkan lidah aku pada belahan cipap Pah. “Oohhh… ayang….” dengus Pah.

Pada ketika itu, aku tahu, tiada lagi jalan untuk berpatah balik. Aku pasti, Pah juga berhajatkan sentuhan dari lidah aku yang dah bagaikan keras terhunus. Aku mengoyak sedikit kangkangan paha Pah, tapi gagal oleh tampangan panties Pah. “Pah… angkat punggung U sikit..” peliknya, Pah menurut aja kali ini. Batang aku berdenyut sekali dua, sambil membayangkan impian
merasai burit Pah sebentar nanti.

Selepas seluar dalam Pah aku leraikan, aku mula membuka bibir cipap Pah. Tiada lagi bantahan. Cahaya lampu yang samar dan kilauan kilat yang sabung menyabung menampakkan aku kebersihan dan putih gebu lubang cipap Pah yang seperti berkilauan dari percikkan air mazinya. Bulunya halus, nipis, tidaklah tebal dan berserabut. Isinya tembam dan kenyal. Dilubang cipapnya bersinar dan menampakkan bagai ada mutiara diapit oleh isi-isi yang bewarna kemerahan muda. “Iiihh..iihhh… cantiknya burit U Pah..” lalu aku terus jilat dan kulum. Aku sedut seperti menyedut isi ketam atau siput sedut. Aku menggigit halus kelopak isi cipapnya bagaikan mengenyal makan isi udang. Aku larutkan lidah aku kedalam lubang burit Pah, dan mengunyah disekeliling, bagaikan mengunyah ‘cewing gum’. “haargghh… ooohhh…, …iiishhhh… issh..” keluh dan rengek Pah. Pada raut wajahnya terdapat kekerutan sedikit, namun tiada tentangan dari Pah. Aku mengambil seluar dalam Pah dan sekali lagi mengusik dengan mencium baunya. “Hmm... sungguh menyelerakan...” kata aku singkat. Mata Pah menguyu. Buat beberapa ketika, aku melakukan tugas kesukaan aku menjilat dan mengulum biji kelentit Pah, sambil jari aku menjolok sarang G-nya. Burit Pah aku kerjakan bersungguh-sungguh. Sekali sekala, tangan kasar aku mengepam dan meramas tetek Pah dengan geram.

Agak sekian lama juga, setelah aku mengusik Pah beberapa kali hingga ketahap yang agak Pah merelakan dan hendak kesampaian, aku berhenti untuk menukar aturcara. Pah bagaikan tidak suka dengan perbuatan aku tu. Tapi aku perlu memberi permainan yang paling memuaskan buat kami di pertembungan yang pertama kali ini. Akhirnya Pah tewas dan mengelinjang kesampaian, hasil dari jilatan dan tusukkan jari aku. Kini tibalah giliran aku untuk menuntut kenikmatan. Aku naik atas badan Pah setelah nafasnya reda sedikit sambil menggeselkan batang aku kepermukaan cipap Pah. “Aarrhh…” Pah mendesah. Aku capai seluar dalam Pah yang berwarna krim dan mengelap basahan dimuka dan bibir aku. “Errmm.. lazatnya.. air U..”

Aku naik keatas dan cium Pah dengan mesra. “Pah… U puas..tak..?” soal aku. Pah tak menjawab cuma menghelakan nafasnya. Tapi aku tahu Pah sedang menanti dan pasti mahu merasa adengan seterusnya. Aku membuka kangkangan Pah sedikit demi sedikit dengan kaki aku dan meletakkan batang aku, betul-betul menungkat pada bahagian bawah bijik kelentit Pah. Aku menujah sedikit demi sedikit kedalam burit Pah. “Arrghh…” keluh Pah. Setelah batang aku betul-betul berendam, aku bertanya, “Pah…Pah…kita dayung sama-sama, ya sayang…?” “Hmm… tapi pancut kat luar yaa…ayang..” jawab Pah lemah. “Hhaa.. Okey…” Aku pun terus mengasak dan menujah batang aku perlahan-lahansambil meningkatkan tempo..tusukan… Air cipap Pah semakin bertambah basah. Burit Pah cukup ketat, liat aja masa aku menarik batang aku keluar, “Iiihh… sedapnya… Pahh…” dengus aku.

Selepas tempoh 10 minit kami kemuncak bersama tapi aku lepaskan air aku diluar. Cuma aku masih dalam pelukan Pah…Kami kepenatan sambil menghembus kelegaan. Batang aku yang masih belum lega dari keras, aku rendamkan kembali dalam cipap Pah, menghayati kemutan-kemutannya yang terakhir. Rasa geli dan nikmat, bagaikan hendak mendayung lagi. Tangan ku masih menggenggam dada empuk Pah. Habis basah badan kami berpeluh, menikmati kelegaan dari persetubuhan tadi.

Pah kemudian bangun untuk kebilik air bagi mencuci. Aku hanya menatap rupa bentuk badan Pah yang melenggok tika berjalan. Setelah Pah sampai semula, “Hheemmm … kata nak romen aja.. tadi…?” usik Pah tersenyum. “Pah … kemut U best sangat la tadi…I rasa puas sangat, rasa macam nak lagi.” Jawab aku. “Ha..ha.. dah..dah… I dah bagi can sekali, jangan nak melebih-lebih…” jawab Pah sambil menjeling manja. “Tapi .. Pah… burit U memang best sangattt…, tak pernah I rasa sehebat ini ….” “Ala .. biasa aja la… sayang..” kata Pah lagi. “Dak… tengok nih.. masih berdenyut lagi rasa batang I” kata aku sambil aku menggenggam balak aku. Pah turut memandang. “Aahh.. dah.. la…” jawab Pah cepat. “Betul Pah, tengok ni.. masih..karan lagi nih…” tegas aku. “Hiisshhh… nafsu apa U nihh…” balas Pah.

Dikala itu, aku terpa bangun dan memeluk Pah… dan kami bergomol lagi. Pah cuba meleraikan pelukkan aku.. tapi tidak berhasil. Kami kemudian berkucupan semula. Hangat kembali bibir Pah yang tebal dan lembut itu. Bibir Pah cukup bergetah. Aku menggesel batang aku yang sudah keras kembali kearah tundun Pah. Tiba-tiba Pah menggenggam batang aku dan meramas geram. “Heh… Kerasnya… ayang..” “I tak pernah impikan sekeras ini… dahsyat la tanduk U nih…” ujar Pah padaku. Aku menggigit cuping telinga Pah sambil tangan aku meramas-ramas punggung Pah. Pah mengdengus cuba menghela nafasnya cara biasa. Aku kemudian mencepung lalu mendukung Pah.

Pah memaut aku erat. Kemudian dia membetulkan kedudukannya dengan mengapit pinggang aku dengan kangkangan kakinya. Kami berpeluk erat dan bercengkerama dalam keadaan berdiri. Aku turunkan ketinggian badan Pah agar tundunnya berada betul-betul diatas batang konek aku yang terhunus keras macam tanduk kerbau. Sekali dua mencuba, batang aku kembali menyelinap kedalam lubuk cipap Pah. Zuk.. masuk “Aauww.. arrghh..” Pah mendengus dan mengisip. Pah mengetib bibirnya dengan lidahnya. Aku terus mengepam Pah dalam keadaan berdiri. Terasa kemas kemasukkan batang aku dihenyak oleh apam empuk Pah.

Dalam 2 minit, aku merebahkan Pah di atas katil. Aku minta Pah berposisi menunggeng kali ni. Pah turut saja, menonggekkan bontotnya kearah aku. Aku meramas daging lembut dibontot Pah dengan menamparnya sekali sekala agar Pah boleh merasa dirinya kini bagaikan hamba seks aku. Pah mengerang lembut dan meminta aku jangan bertindak sedemikian. Aku kemudian berundur sambil tunduk merendahkan diri. Aku hulurkan lidah aku pada lubang pantat Pah dan aku jilat sambil menyedut bijik kelentitnya dari hala belakang. Pah merengek kuat sedikit. “Ooh..arrgh..” Sekali sekala, aku libaskan hujung lidah aku hingga melewati lubang jubur Pah.

Pah cuba mengenjak kedepan tapi tangan aku menampan tahan. Pah mengeliat sedikit sambil menahan geli. “aarrhh…. jangan disitu… geli…” tapi aku mengusik lagi sekali sekala, hingga Pah mula mengerang pulak kini. Sambil aku menjilat dan menyedut, aku masukkan jari hantu aku kelubang Pah dan mengorek sekali lagi bahagian G-spotnya. Pah merengek lagi. “Ayang… dah..daahh…, masuk…laahhh… sekarang…” aku masih tak mengindah…buat beberapa ketika, hinggalah… “..arrh.. ishh.. ayang…. cepattt…laaa….” manja suara Pah merayu.

Aku kemudian, bangun. Aku usapkan dua tiga kali batang pelir aku. Kemudian aku pegang isi punggung Pah dan aku rapatkan batang tanduk kerbau aku ke permukaan lubang cipap Pah. Aku gesel-geselkan pada permukaan lubang cipapnya sambil menyentuh biji kelentit Pah, untuk membasahkan kepala takok aku dengan air cipap Pah. Pah menghulurkan tangannya dari bawah perutnya dan mencapai batang aku. Pah membantu mengusap pelir aku pada bibir permukaan cipapnya. Genggamannya erat dan kemas, membuat aku lagi berasa ganas. Aku kemudian membongkok sedikit kedepan, bagaikan memahami kehendak Pah, sambil aku biarkan Pah memandu masuk tanduk batang aku ke dalam sarong cipapnya.

Setelah kepala takok aku berada sedikit dalam permukaan cipap Pah, aku mula menyorong dan menarik batang aku. Kali ini lebih nikmat, sebab kaki Pah berada dalam situasi mengepit. Aku mengepam perlahan-lahan, “slow and steady”, sebab aku tau Pah tak dapat lari kemana lagi kali ini. Aku mesti penangan Pah dengan seganas-ganasnya kali ini, agar dia tidak melupai nikmat yang bakal ia rasa nanti. Aku menarik badan Pah merapat kearah aku. Badan Pah melentok sedikit, membuatkan dirinya lebih menonggek. Cantik dan bersih sungguh rupa bentuk badan Pah. Putih, gebu dan montok seksi sekali. “Arrghh… Pah… you ni… seksi sungguhhh…laa…” kata aku “..arrhh… ohh..hhmm..” dengus Pah menahan gelora tusukan tanduk aku sambil mengetib bibirnya. Aku mengulurkan tangan aku kedepan dan meramas buah dada Pah yang bergegar. Kini aku menusuk laju sedikit. Pah mendengus tak berhenti...henti… Aku kuatkan dan lajukan lagi tusukkan aku….

“aarrhh…arrhhh…gghhh…” Aku menarik rambut Pah yang panjang kebahu. Aku meramas dan memeluknya. Dalam masa Pah sedang merengek dan melayan nafsunya yang kini mula membuak- buak, aku masukkan jari aku kemulut Pah. Pah menghisap lumat jari aku. Sekali sekala digigitnya tangan dan jari aku. Aku menghentak laju dan kasar lagi. Pah kini kuat mengerang… sekali sekala meraung bila tanduk aku masuk rapat kedasar cipapnya. “…aarrhh.. aarrhh… uughh….. ooo… oohh….” kemudian…. “..laa.. juu… lagi… yang… laajjuuu…lagi…arrhhh….” “cepaattt…. ayang…. I nak..sampai…dah… arrhh.. oohh…huhhh.” Aku pun terus mengenjut selaju mungkin sebab aku pun sudah nak kesampaian. “Pah… I lepas…dalammm…yahhh…” “naa…. dalam…. nahh..hh…” belum habis aku mengerang… Pah mengepit keras batang aku dan mengelepar…sedikit, sambil menampan pinggang dan menahan pergerakkan aku… “…hhhrrhhhh…aarrhhh…, ….hhugghhh… ooohhhh…., kejab…… ayang…. arrrhh…” Pah… menahan badai kemuncaknya… sambil cuba mengambil udara… tapi aku menghentak juga sekali dua… bagai menggenapkan episod kemuncaknya.

“aauww.. arrh.. sat… ayanggg….” “…arrrhhh…” Bila aku lihat Pah dah reda sikit, aku mula merodok dan mengenjut semula. Menyambung kesedapan yang tercicir sebentar tadi. Kali ini aku menyerang dan merejam cipap Pah dengan selaju dan semahunya. Pah… kembali merengek dan bagaikan menahan rejaman tanduk aku. “..aaarhhh….arrhhh… urgghh… oohhh..” sekejab aja aku rasa sudah hampir hendak kesampaian.. “Paahh… I tak tahannn…, I nak sampai…daahhh… nihh..” kataku.

“Pancut luar…pancut luar…. ayang…., aarrhh…ohh…” tapi kali ini aku tak berupaya, kerana terlalu lazat, aku memaut tubuh Pah dengan kemas dan terus melepaskan tembakkan kedalam rahim Pah..

“…AAaarrhhh… Pahh….. aaaggg…hhh….. iiihhhh…. aarrhh… hohhh…”

“hergg…aduhh…..aayaang…. d..luarr… urrghh..” Pah terlambat kerana air panas aku kini telah jauh menusuk kesanubari rahimnya. Walaupun Pah bagai tidak rela… tetapi kemutan cipapnya tetap berdenyut-denyut… dan memerah setiap urat dibatang aku. Aku tidak melepaskan Pah disitu saja, tetapi aku teruskan tusukkan yang akhir-akhir aku bagi menghabiskan sisa keras dibatang aku supaya kami sama-sama menikmati kelazatan. “…hoohh… ayangg… arrhh..” Aku mengucup dibahagian tulang belakang tubuh Pah sambil menjilat naik bagi menyedapkan sarafnya. “…aarrhh… ayang… kenapa u.. lepas kat dalam… hugghhh..” “Burit U terlalu sedap… sayang.., susah I nak berhenti…, hah… U rasa tak lagi, batang I dok keras kat dalam… Hughh… itulah tandanya kemut U memang hebat..” jawab aku sambil menarik rambut Pah kebelakang dan mencium cuping telinganya.

“..aaarrhh… ayang… I takut I termengandung… arrhh… Oklah.h.hhh… lepaskan I cepat, I nak gi basuhhh. nih…” Aku sentak sekali lagi “Aarrrhhh… hhooohh… keras.. lagiii..ayang…?..hihh… dah…la… bagi la I p cuci..” kemudian barulah aku lepaskan Pah.

Pah bingkas bangun dan hendak beredar ke bilik air. Tapi aku tarik tangan Pah semula.. “Pah, sori yehh….” sambil aku merenung kedalam mata Pah. Pah tunduk dan memandang aku kembali.. aku mengusap pipi Pah dan memintak maaf lagi sekali.. “Ok..laahhh… ok..” jawab Pah bagaikan merelakan dalam sesalan. Aku senyum dan bingkas bangun dan memeluknya kembali.. Kami berkucupan. “Tanduk.. U.. tu … heeiihh.. dahsyattlllahhhh.. senak… I tadi…” jawab Pah sambil hendak beredar dari aku. “Kemut ( lucah.sextgem.com ) U tu yang buat tanduk I mencanak… heh..heh..heee..” “Dahsyat… U tau…” Pah mencubit pinggang aku. “Nanti malam …. Susah pulak I nak tidur… nanti terngigau…” usik Pah. Aku peluk lagi dan memberi ciuman sayang pada Pah. Pah membalas kemas patukkan bibir aku dan kami bermesra seketika. Kemudian aku meleraikan pelukkan aku dan biar Pah beredar.

Namun sempat juga aku meraba dan meramas punggung Pah yang bulat mongel itu. Aku kemudian mengekori Pah ke bilik air. Aku tunggu sehingga Pah dekat habis mencuci, kemudian barulah giliran aku pula. Pah merenung kembali batang konek aku. “Eehh.. tak sangka alat U ni… hebat… sungguh….” Sambil Pah cuba menolong mencuci batang pelir aku yang dah mula kecut.

“Ha..ha… usik…dia, sat.. lagi dia idup balik… baru U tau.” Kata aku. Pah senyum melirik. Tangannya memegang konek aku untuk membantu dan bagaikan menguji. “Pah… U nak tak isap I punya..” soal aku pada Pah.. sambil tangan aku mula meraba kembali tundun cipap Pah. “Heh.. tak.. sudah.. sudah lagi.. ka.., nafsu apa U nih..? Macam manalah isteri U boleh melayan orang sebegini..?” balas Pah.

“Bukan.. apa.. Pah.. I suka sangatlah.. pada U….” “I rasa tak leh renggang dengan U… macam dok terasa lagi kemut U tu. U lah… yang hebat yang pernah I jumpa dan rasa…setakat nihh” “Hahh.. hah..dah.. nanti melalut pulak lagi…” jawab Pah ringkas. “Dak aih.. Pah.. I teringin nak rasa U kulum batang I pulak. I tengok bibir mulut U yang tebal tu macam sedap sangat.. Hiiee.. mesti bergetah dan kenyal.. kali nih.. I nak sampai dalam mulut U”. Pah menjuihkan bibir mulutnya dan tersenyum, tapi tangannya masih mengusap batang pelir aku. “Ok..ok..lah……” balas Pah menggoda, sambil bingkas bangun untuk keluar dari bilik air. Aku rasa amat pasrah hendak tinggalkan suasana ketika itu, kerana aku masih rasa bernafsu melihat tubuh badan Pah yang monggel didepan aku. Sungguh syahdu dan seksi sekali.

Hujan diluar sudah mula reda. Hari semakin lewat dan gelap malam. Semasa kami mengenakan pakaian, aku mengambil seluar dalam Pah. “Heh… nak buat apa.. tuh..” tanya Pah. Sambil mencium seluar dalam Pah, “Bagilah kat I, buat souvenier..” kata aku menggoda Pah. “Iihh.. dahsyat la U ni..” kata Pah. Kemudian, aku terus memeluk Pah dan mencium dahinya, sambil curi peluang meraba cipap Pah yang tak berpanties lagi. Pah menolak dan mencubit aku.. Kami kemudian keluar dari bilik sambil aku mengucapkan selamat tinggal pada Pah.

Hebat sungguh permainan kami.. dari seorang kawan sehingga ke tempat tidur.. aku selalu bertanya kepadanya.. Adakah dia menyesal.. namun katanya .. dia tidak pernah menyesal..dan itulah ertinya pengorbanan persahabatan... katanya!!

Kini empat tahun sudah berlalu.. namun kami masih berhubung sebagai teman yang rapat.. dan kami masih seperti biasa.. tetap bercerita dan kekadang bila terluang kami masih bersama melakukan penzinaan.

Namun tiada ikatan CINTA diantara kami, cuma SAYANG MENYAYANGI.

Back to posts
Comments:
[2014-05-28 07:21] Riki:

Nk test jgk mcm ne leh x

[2014-05-22 19:09] macho:

isya tasha.....nk main dgn you.....batang i cme 12cm je....tp bleh puas kn you

[2014-04-28 17:53] isyaTasha:

bestnya ceta nii , sapa yg nk burit tembam n tetek bsar call me kehh 0145704531 . tuk lelaki je

[2014-03-21 03:28] azhar mamat:

i nak main boleh dak

[2014-02-26 08:03] bie:

best ni..nk rasa lain dri yg lain..mail me..bie_intel@yahoo.com..


Post a comment

.




Seronok
Erotik Cerita
Lucah XXX
Kisah Lucah
Cerita Stim
Dunia Sex
Gay Stories
Thai stories
3 | 219 | 219 | 219 | 1426782

© 2012 Cerita Stim Melayu
Kumpulan cerita lucah melayu